Scroll untuk baca artikel
Example 728x250
Example 728x250 Example 728x250
BeritaDaerahNewsUmum

Abdul Haris Promotor Muda yang Konsisten Bertani Tembakau di Toili Barat Banggai

×

Abdul Haris Promotor Muda yang Konsisten Bertani Tembakau di Toili Barat Banggai

Sebarkan artikel ini
Example 468x60 Example 468x60

Banggaikece.id- Desa Sindangsari, Kecamatan Toili Barat merupakan salah satu desa dengan jumlah Petani Tembakau Tradisonal terbesar di Kabupaten Banggai.

Example 600x600

Saat ini, jumlahnya yang kurang lebih 20 orang ini menjadikan Desa Sindangsari cukup terkenal karena hasil tembakau tradisionalnya. 

Diketahui, 10 tahun silam peminat masyarakat setempat untuk bertani tembakau cukup banyak. 

Saat ini jumlah petani tembakau sangat berkurang drastis hal ini diakibatkan oleh kurangnya minat generasi  muda di desa tersebut untuk bertani tembakau. Padahal bertani tembakau terbilang cukup menjanjikan. 

BACA JUGA:  Ini Daftar Tim dan Jadwal Semifinal Futsal Skansal Ramdhan Cup Jilid II 2024

Berbeda dengan Abdul Haris,  ia merupakan generasi satu-satunya yang  terbilang serius dalam mewarisi cara bertani tembakau tradisional di sindangsari. 

Bermodalkan pengetahuan dan ketekunannya, Ia bisa terbilang sukses sebagai petani tembakau di usianya yang terbilang Muda. 

Bertani Tembakau tradisional perlu pengetahuan khusus baik dari cara penyemaian, persiapan lahan tanam , perawatan daun sampai proses pengeringan tembakau itu sendiri hingga siap untuk dipasarkan. 

Itulah yang membuat generasi muda ogah untuk menggelutinya. 

“Iya ketika kita mengambil keputusan sebagai seorang petani tembakau tradisional , maka mesti siap meluangkan waktu, biaya dan tenaga lebih ekstra mulai dari persiapan lahan, perawatan daun hingga masa panen tiba,” ungkapnya. 

BACA JUGA:  Pecundangi Kariting Fc 3-2, Sahabat ADA FC Jawara Turnamen Futsal Banggai Bersaudara Cup 1 2024

Tapi semua itu tidak menyurutkan niat serta tekadnya untuk terus bertani Tembakau. 

Saat ini ia sudah mulai sumringah sebab tembakau yang Ia tanam sudah siap untuk dipanen.

Abdul Haris merupakan  salah satu petani tembakau yang terbilang cukup berhasil di usia yang terbilang muda ini. Kini sudah ada titik terang dari buah semangatnya, semua ini  ia lakukan untuk terus menjaga cita rasa selalu terjaga pada generasi selanjut nya. 

BACA JUGA:  Milad ke 24, Unismuh Luwuk Gelar Bukber, Rektor Ingatkan Civitas Jaga  Kekompakan!

“Iya ini semua berkat kerja keras dan keseriusan sebab tidak ada proses yang menghianati hasil,” katanya.

Ia berharap serta mengajak kepada seluruh generasi muda khususnya di Desa Sindangsari untuk tidak minder sebagai petani.

Apalagi Petani Tembakau Tradsional  karena saat ini sebagai petani tembakau tradisional dari sisi pendapatan sangat menjanjikan tergantung dari cara perawatan sehingga cita rasanya terus eksis di tengah penikmatnya. (*)

Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 300250 Example 600x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *